.avatar-image-container img { background: url(http://l.yimg.com/static.widgets.yahoo.com/153/images/icons/help.png) no-repeat; width: 35px; height: 35px; }

"Memento Mori"

What is the PRECIOUS thing you TREASURE most in your LIFE?

"Memento Mori" means:

Remember you are mortal...

Vita brevis breviter in brevi finietur,
Mors venit velociter quae neminem veretur,
Omnia mors perimit et nulli miseretur,

Ad mortem festinamus peccare desistamus.


Pernah gak kamu ngaca, terus terjadi dialog yang kira-kira seperti ini:
"Eh kamu di kaca! Kamu itu siapa sih? Belagu banget tau gak!"
"Kamu merasa dirimu tampan?". Untuk yang nggak merasa cewek.
"Kamu merasa paling cantik?". Kalo ini khusus yang bukan cowok.
"Dah merasa pinter ya? Pinter bohong?"
"Oh, atau kamu dah merasa 'matang'? Dewasa gitu? 'Dewasa' dalam hal apaan?"
"Senyum mulu sih? Senyum palsu tau gak?"
"Pake topeng ya kalo keluar rumah? Mulut aja ketawa, tapi hatimu nangis!"
"Akting...akting..akting...Bagimu hidup ini cuma panggung ya? Boleh lah, tapi apakah teman-temanmu, saudaramu, keluargamu, juga kamu anggap sebagai pemain sandiwara? Aktor panggung?"


Dirimu di kaca menuding dengan jari telunjuk. Begitu juga kamu yang menuding balik. Kamu berdua saling menuduh. Saling menyalahkan, tapi juga saling membenarkan.

~{x-Penasaran? Langsung aja "click" judulnya untuk artikel lebih lengkap!-x}~

Saling tertawa, dan sedih berbarengan.
Gegap bergembira, lalu marah juga bersama.
Bingung, kalut, takut, cemas.
Semangat, bangga, suka dan tekad.

Mungkin kita juga sering bertanya-tanya seperti ini, "Kok bisa sih aku berkata seperti itu?". "Ini semua salahku. Mengapa juga aku brbuat kyk gt?". Atau seperti ini, "Itu bukan salahku. Dia yang salah". "Dasar benda sial! Gara-gara rusak jadi gak bisa kerja nih!". Dilematis, antara menimpakan semua kesalahan pada diri sendiri, nyalahin orang lain atau malah marah-marah sama benda mati. :D
Emang dasarnya manusia itu unik. Kadang yang kita kira predictable, tiba-tiba sering berubah-rubah. Yang sebelumnya kita kira orangnya sedikit 'urakan', ternyata ada prinsip teguh berkarang di balik tangan. Heboh banget. :-P

Persis kaya cermin.

Kalo kamu mengangkat tangan kanan, dia pasti mengangkat tangan kiri. Kalau kamu menoleh kiri, dia menoleh ke kanan. Setiap kamu menggerakkan kaki kanan, maka dia akan menggerakkan kaki kiri. Pasti berbeda. Karena apa? Cermin mempunyai sifat terbalik... tetapi tetap positif. Positif dalam arti apa-an? Tidak ragu, tidak berbelit-belit, n bersifat nyata. Pasti. Konsisten. Gak mungkin kt ngangkt tangan kiri, tau2 d cermin ngangkat tangan kanan. Eh, besoknya tangan kiri. Malamnya tangan kanan lagi. (Kalo kayak gini, bisa-bisa orang yang ngaca ngacir duluan, takut, kalo gak malah bingung sendiri, kekeke)

Memento pertama: Hidup itu harus konsisten, seperti cermin dengan sifat terbalikx. Klo mo baik, baik terus. Kalo mo jahat, cepetan ngelamar jadi bintang film (asking why? :D )

N so, cermin itu jujur apa adanya. Kebangetan malah. Masa tampang dah mirip Keanu Reeves (kalo diliat dari Monas pake sedotan) pas ngaca ya...ternyata emang gak jauh beda (karena emang gak mirip :-P). Udah hidung aslinya runcing, tajem, panjang, ya pas ngaca juga seperti itu. Gak mungkin tiba-tiba patah, belok, pendek dan sedikit berbulu (??). Kalo aslinya kita berkulit hitam, ya d cermin juga hitam. Kalo berkulit putih, ya pasti putih. Kecuali kalo kita berkulit hitam, lalu ngaca tiba-tiba jadi putih, berarti cerminx lagi beruap....atau sebaliknya, kita berkulit putih, lalu ngaca jadi hitam, tu cermin emang gak pernah dibersihkan! Anyway, khusus untuk yg berkulit sawo matang, setelah ngaca biasanx tambah matang :-P.

Memento kedua: Jujur adalah salah satu pasak penopang hidup. Kita tidak harus selalu jujur dan berterus terang dengan terlalu 'terbuka', tetapi...kita harus 'kreatif' dalam menyampaikan sebuah kebenaran. Ingat cermin, gak mungkin kamu ngaca trus yang terproyeksikan di cermin adalah monyet. Tul? (kreatif dalam kebenaran, mungkin barangkali emang sedikit mirip tw gmn y? :-P)

Ok, ingat juga salah satu sifat cermin, yaitu: membuat kita mengerti akan kekurangan dan kelebihan dalam diri kita. Gimana caranya?

Sebagai metafora, kita ambil contoh dari 'mata'. Mata adalah cermin dunia. Kita sebagai seorang normal yang masih mempunyai mata untuk melihat, seharusnya bersyukur lebih, lebih dan lebih dibandingkan para tunanetra di sekitar kita. Dengan mata, banyak banget yang bisa kita lakukan, but well..., since I will talk more about the mirror, let's stop talking 'bout the eyes :D.

Cermin juga simpel. Karena sikapnya yang apa adanya, dan dia juga tidak pernah bohong (tidak bisa, tepatnya) setiap kali kita ngaca, cermin selalu berbaik hati untuk memberi tahu kita apa yang kurang dan apa yang kelebihan. Yang kurang, mungkin karena belum cuci muka, cuci rambut n sikat gigi, jadix tampang ruwet kaya benang kusut. Kelebihan, apalagi kalo kita pake kosmetik atau bedak sampai menor2 gitu...nah, cermin sudah bersudi hati untuk memberi tahu kita, tinggal kesadaran diri yang perlu diperbaiki. Bisa?


Memento Ketiga: Cermin memberikan arti positif. Cermin jugalah yang memberikan arti negatif. Tetapi dia membuat orang ngaca dapat melihat kelebihan dan kekurangan darinya. Begitulah kita seharusnya, dengan bersikap pantas, kita dapat membuat orang lain di sekitar dapat melihat apa yang harus menjadi kelebihan dan kekurangan mereka. Nah :-P

Ok, pals! to be continued on the next title...

8 comments:

Betul banget...
mantap bro

November 29, 2009 at 7:54 PM  
Alamin said...

lu nulis filosofi cermin, tapi lom lengkap klw elu belum cantumkan doa ketika bercermin :P. "Alahumma kama hassanta khalqi fa hassin khuluqi". itu doa juga ngajarin kita optimistis bro, jadi orang SEJELEK.... hehehe Keanu Reeves misalkan, doanya tetep...kama HASSANTA ...., atau punya wajah dengan hidung dungek sekalipun, doanya tetep... kama HASSANTA... kekekekeke :P.

*hihih ini kadang gw jadiin joke sama temen2 :P
*eh btw Keanu Reeves itu sopo to ? :D

*keep blogging prends.

November 30, 2009 at 12:32 PM  
phonank said...

Wah kalau sudah bicara mengenai filosofi, bahasannya sudah berkategori berat nih...

tapi kok cermin yah..??
hohooo

jangan ngayal mirip keanu reeves...
cuma saya doank yg bisa menyainginya,hehehe

December 3, 2009 at 11:48 PM  
Shin-kun said...

Wuih, bahasanya dalem neh, mantap... rada berat, tapi Insya ALLAH otak dodol Shin-kun masih mampu memahami, ini kan gak sesulit nyari kostnya Sari *ngelirik bang Phonank* :p...

@Bang Phonank
Haduuuu Bangg... dimana2 bawaannya narsiiiis aja, hahaha...

December 7, 2009 at 7:59 AM  
♥ria♥ said...

aku paling suka bercermin *narsis mode on* padahal udah jelek tapi ak tetep demen ngaca *doh* hehehe

December 9, 2009 at 5:26 PM  
Sari said...

Sari ikutan nimbrung nih, apalagi liat Shin-kun nyebut2 namaku. Asal tau aja, bukan kostku yang sulit dicari tapi dianya aja yang doyan lupa *ngelirik Shin-kun dengan tatapan dingin* :P
Eh, tulisannya sip banget. Aku jadi tertarik untuk pollow blogmu.
Aku juga sering ngaca waktu abis nangis trus nyoba mengukir senyum diwajah yang jelas sembab, trus bertanya sama diriku, ini senyum munafik ato karena aku ga pengen nyebar kesedihan ke orang yang bakal aku temuin...

December 9, 2009 at 10:33 PM  
Sari said...

Eh, ada yang ketinggalan...
Ituh...kata2 yang diatas, yang pake bahasa Latin itu artinya apa yak? Mbok yaa...disediain artinya dalam bahasa Indonesia, jangan bahasa Linggis, karena sami mawon...bahasa Linggisku ancur hahaha :P

December 9, 2009 at 10:48 PM  

x>march toding: thx :D!

x>alamin: well, thx anyway :D! deliberately I don't add such that phrase because of.... *evil smirks*

x>phonank: nyante boos...gk mrip2 amat kok. Msih bngga sm wajah gw sndiri

x>shin-kun: ahaha! terlalu berat y? ok deh, lain kali akn lbih 'crunchy' :-P

x>sari: well, trgantung sih. Kl tu snyum mski trpaksakan, tpi jg utk mmpngaruhi org lain (agr tdk ikut brsdih :-P) y ok aj. Why not gt loh?
ehehe, sengaja gak dtranslate....lngsung copas dr bu Wiki. Malesx kumat :-P

December 11, 2009 at 3:43 AM  

Post a Comment